Archive | News RSS feed for this section

A-Z Bakery, Referensi Komplet Fungsi Bahan, Proses Pembuatan Roti, dan Panduan Menjadi Bakepreneur

It is important for the bakepreneurs, professionals, and even for those who are interested to venture into the bakery business to have a highly-recommended references as their guide. To survive in the bakery business, a bakepreneur should know the ins-and-outs of the bakery, including the informations about the raw materials, the equipments, the bread-making processes, and the most important thing in business : the cost of production.

To answer all the needs of information or knowledge about bakery, M. Husin Syarbini, a Food Technologist who has been over than 15 years working in the food industry, wrote a book which he named A-Z Bakery, Referensi Komplet Fungsi Bahan, Proses Pembuatan Roti, dan Panduan Menjadi Bakepreneur (A-Z Bakery: Complete References of Bakery Materials’ Function, Baking Process, and to Guideline to A Bakepreneur), as the references to acquire an in-depth understanding about bakery.
Written based on his experience as a professional in bakery product and as a Baking Instructor in a national-class flour company, coupled with his knowledge of bakery ingredients obtained from national and international trainings and seminars he participated in, A-Z Bakery by Syarbini is believed as a new credible references that can enrich the wealth of knowledge related to the bakery, especially bread.

In his book, Syarbini completely explained from A to Z about the bakery business to facilitate his readers to gain the best understanding of it. The classification of bakery products, the Ingredients and its functions, the explanation of the equipments, the processes of bread-making; from mixing to packaging, until the calculation of cost-productions, to the importance of the sanitation and hygiene are well-written on each page of the book.

Petrus Gandamana, a Senior Food Consultant at Baking & Chef Center Jakarta (BCC) and Chief Editor of BAKERY MAGAZINE, addressed his opinion in the foreword of the book that A-Z Bakery is an important book for the future bakepreneurs, and those who have already run the business, to survive and compete in the business. Kulinologi magazine editor, Andang Setiadi, also delivered his remarks towards the advantage of the book. Endorsed by the stakeholders who have the capacity and capability in the bakery business makes A-Z Bakery by M. Husin Syarbini as a must-read book among the bakepreneur. Finally, enjoy the delights of the book, dear readers.

Comments { 0 }

AJ Bakery & Cake: Sukses Pecahkan Rekor Muri Indonesia

Kiprah AJ Bakery & Cake semakin cemerlang di awal tahun 2013 ini. Bakery yang sudah memulai usaha sejak tahun 1990 ini baru saja memecahkan rekor Museum Rekor Indonesia (MURI) dalam kategori Replika Kue Ulang Tahun Dengan Model & Jumlah Terbanyak. Pemecahan rekor ini pun diadakan dengan meriah di gerai terbaru AJ Bakery & Cake yang berlokasi di Boulevard Kelapa Gading, pada tanggal 12 Januari 2013 lalu. Dalam acara ini, selain menampilkan kreasi-kreasi cake, AJ Bakery & Cake juga menampilkan showpiece dan manekin chocolate yang semuanya mencapai 350 buah, dengan mengusung tema Journey Of Your Life.

“Journey Of Your Love diangkat sebagai tema oleh AJ Bakery & Cake karena setiap orang mempunyai perjalanan hidup dan ada momen-momen penting dalam hidup mereka. Dirayakan dan menjadikan cake sebagai simbol dari acara tersebut, mulai dari kue satu bulanan, ulang tahun, pernikahan, sampai anniversary semua menggunakan cake,” ujar Endra Tania Tan, Pemilik dari AJ Bakery & Cake dalam sambutannya.
Selama 23 tahun eksistensinya di dunia bisnis bakery dan cake, AJ Bakery & Cake selalu memperhatikan trend yang berkembang setiap saat. Sehingga tidak mengherankan, bila AJ Bakery & Cake mampu membuat kreasi cake yang beragam dan diminati oleh masyarakat. Pengalaman telah membuktikan bahwa AJ Bakery & Cake selalu mendapat kepercayaan dari para pelanggannya untuk mewujudkan bentuk cake dengan desain yang bagus.

Pengakuan tentang kiprah AJ Bakery & Cake pun juga diungkapkan oleh Ir. Petrus Gandamana MM, BAKERY MAGAZINE’s Chief Editor & Senior Food Consultant at Baking & Chef Center (BCC) yang didaulat AJ Bakery & Cake untuk memberikan kata sambutan pada acara tersebut. “Berawal dari Kelapa Gading di tahun 1990, lalu pada tahun 2003 AJ Bakery membuka gerai yang besar di kawasan Boulevard Kelapa Gading, dan 5 tahun kemudian yaitu tahun 2008 membuka gerai lagi di kawasan BSD. Lalu pada tahun 2013 ini, tepatnya 5 kemudian juga akan membuka lagi di wilayah Gading Batavia. Jadi setiap 5 tahun AJ Bakery & Cake ini selalu menghadirkan kejutan terus dan ini sangat bagus dan menarik,” ungkap Petrus yang disambut tepuk tangan meriah dari tamu undangan yang hadir.

Uji Coba Hokkaido Cake oleh Chef Billy Kalangi
Kemudian setelah itu, giliran Chef Billy Kalangi yang diberi kehormatan untuk mencicipi produk terbaru AJ Bakery & Cake yakni Hokkaido Chiffon Cake. Produk terbaru dari AJ Bakery & Cake ini hadir dengan 2 varian rasa yakni Hokkaido Chiffon Cake Original dan Hokkaido Chiffon Cake Cokelat. “Teksturnya sangat lembut seperti kapas, halus seperti salju cocok sekali dengan paduan custard cream sebagai fillingnya. Sedangkan yang cokelat, filling chocolate ganache sangat terasa dan paduan teksturnya pas,” ungkap Chef Billy setelah mencoba kedua jenis Hokkaido Chiffon Cake. Acara pun kemudian ditutup dengan pemberian sertifikat dari MURI, untuk kategori Replika Kue Ulang Tahun Dengan Model & Jumlah terbanyak diikuti kunjungan para tamu ke ruangan display cake.

Comments { 0 }

BCC Present Bakery Entrepreneur Seminar: Avaling the Bakery Business Opportunities & Management Tips

Indonesian market is very attractive target for bakery business that is growing rapidly along with the improving standard of living. The foreign bakery players grace the competition of the bakery business in Indonesia. Many eyes glance at the business opportunities and compete in presenting something unique, ranging from products, interior, to service. Nowadays, we can see many bakeries that not only sell bread as their main product but also compete in advancing the concept of the bakery that joined with resto and cafe.

Petrus Gandamana, Chief Editor of Bakery Magazine as well as Senior Food Consultant at Baking and Chef Center (BCC) along with his partner Calvin Andersen, Expert Editor of Bakery Magazine and food industry observer and also professional in a national food company, on january 12 2013 shared their knowledge and the result of market survey, both in the bakery business as well as its marketing strategies.

Indonesia Bakery Outlook
Each country has a different patern of consumer behavior. In the seminar, Petrus Gandamana described the patterns of consumer behavior in indonesia. “In a research proves, the total spending of Indonesian people is mostly spent for food and beverages with a percentage of 41.7%, followed by housing and education. This means that the food and beverage business in Indonesia will have good prospects in the future,” said Petrus.

There are three main things to be considered by the Indonesian people, they are; 1) the conditions of use of time, 2)connectivity, and 3) family. The busy works make Indonesian people almost don’t have time for themselves. It can be seen from the modern life that almost instantaneous and practical that allowing online shop to be a business opportunity in Indonesia. Although they don’t have the time, but their focus is still their family. Therefore, the shopping centers will be really crowded by the visitors on Saturday and Sunday who bring along their children.

a.Bakery Business Developments in Asian Countries
As we know, there are many thriving bakery businesses in Indonesia that come from Asian countries. Here are the list of Asian countries that become the giant in bakery business based on the research of Petrus Gandamana :

1.South Korea
Korea is on the rise not only in the entertainment industry but also in the bakery business. “SPC Group is a giant in the business that currently dominates South Korea. Some of its subsidiaries, like Paris Baguette now has 3.048 outlets, followed by Baskin Robbins with 1.769 outlets which scattered in South Korea. Overall, SPC Group has nearly 6.000 outlets in South Korea,” said Petrus showing the twisted of F&B business in South Korea.

2.Japan
The next country that is not less developed is Japan. The breads in the land of rising sun is more directed to France. However, the French very admire the greatness of Japanese people since they could perfect that French bread.

3.Taiwan
Taiwan is well aware that bread is the second main food in Asia, unlike the European who comsume bread as their staple food. “Besides it tastes good, they also prioritize the appearance of the food so that when visiting Taiwan, we can see the rows of interesting breads there,” said Petrus.

4.China
China is also a country that has quite advance bakery business. “The Chinese market is very large and competitive so they can sell bread at a cheap price. This can thrill the competitors in the bakery business in Asia because if they are united, there is a possibility they will become the king in Asia,” explained Petrus.

5.Singapore
Singapore can be called as meltimg pot because Singapore is a gathering place for a wide variety of breads from other countries as well as foreign consumers who want to taste a variety of food in that island-country.

6.Indonesia
Indonesia is an ideal market that is coveted by pastry entrepreneur in the world. Apart from the mushrooming foreign bakery in Indonesia, local bakery is also able to compete by creating the unique concepts to attract the customers.

b.Bread Consumption Patterns in Jakarta, Bekasi, Serpongm, and Bogor
Market survey in 2012 shows that Breadtalk is chosen to be the most voted place where to buy bread by the middle-up class consumers in Jabodetabek with the persentage of 30%, followed by Indomaret, Holland, and Alfamart. “It is clearly seen that minimarket becomes an important option to sell the bread so You can coorporate with them to sell Your bakery products,” said Petrus.

About the visiting hours, the survey proves that the consumers tend to buy the bread approximately at 14:00 to 18:00. This proves that besides for breakfast, bread is also a snack before dinner. While for the favorite, white bread is the most purchased product by the customers with the percentage of 64.40%.

Bakery Business Opportunity in Indonesia
Many Indonesian people change their diet by consuming bread as the subsitute for their breakfast, and from there, bakery bussiness in Indonesia develops. Calvin Andersen as an expert in bakery business strategy expressed the marketing strategy in developing the bakery business to be able to compete with other competitors. “Bakery competition is rapidly increasing and varied so that not many of them last long and grow rapidly for not being able to compete especially from the invasion of foreign companies in Indonesia,” said Calvin.

a.Bakery Business Critical System
To start the business, the newbie in the business needs to know the important system in the business. “Supplier is like the ‘bones’ to start a bakery business, especially wheat flour producers that supply the main materials. Second, recipes and innovations are like the ‘lives’, which means very influential in the bakery business in the future. Without innovation, bakery will be easily abandoned by the customers,” explained Calvin.
Baker is also the key to success in the business. Bakery will not turn as smoothly as expected without the baker who is in line with the business owner. “This needs to be noted, the perceptions about the baker should be changed . Take him as the business partner, not as an employee,” affirmed Calvin.
b.Important Role of Consultant

There are actually opportunities that cannot be seen by the eyes of bakepreneur, therefore, they need trustworthy and experienced consultant to help them in building as well as developing the business. The consultants master the science and network from raw materials, products, to the marketing. Here are some strategies shared by calvin :

1.The bread should be displayed in front of the outlets
This means to shows the main products to the customers.

2.Registering the brand/merk
Many people forget to register their brand, while in fact this is the most important part. If there is someone else registers the brand, the founder or the first user of the brand cannot do much.

3.Attractive appearance
The first thing should be considered to open a bakery business is the model or concept of the bakery that is dirrefent and unique to attract the customers.

4.Promotion
To increase the competitiveness, promotion is intended to intoduce the brand to the customers.

5.Network
Network will help the advancement in bakery business, if the network is wide, it is easy to meet the people needed in advancing the business, like supplier, buyer, and customer.

“Running a business is not likely to get a big profit at the beginning, so is in the bakery business which usually will begin to reap the profits in the third year,” said Calvin. The seminar that also invited bakery business players welcomed enthusiastically by the participants, as for Felicia Tjoeng who has just started her career in the field of F&B. “This seminar perfectly fits with my current job. From the statistic of bakery to the market survey are completely explained in here. For me, the seminar is worth it!” she said.

Comments { 0 }

Swiss-Belhotel Mangga Besar: Hadirkan The Grill Untuk Pencinta Steak

Swiss-Belhotel Mangga Besar melengkapi ragam fasilitas restorannya dengan menampilkan The Grill, restoran yang menyajikan menu Steak sebagai menu utamanya. Tidak hanya dihadirkan untuk para tamu hotelnya saja, masyarakat umum pun juga dapat menikmati aneka olehan daging di The Grill. Berbeda dengan di kawasan Jakarta Selatan, maka di Jakarta Barat terutama di kawasan Mangga Besar, restoran dengan menu steak tergolong masih langka. Ini pula yang melandasi Swiss-Belhotel Mangga Besar mengeluarkan restoran dengan menu andalan steak.

“Restoran The Grill ini memang menguatkan olahan panggangan karena kami ingin menampilkan sesuatu yang berbeda, kami ingin para pelanggan kami bukan hanya sebatas berkumpul saja tapi bisa menikmati olahan daging steak yang kami miliki,” ucap Theresa Yudistira, Marketing Communication Manager, Swiss-Belhotel Mangga Besar, di acara pembukaan The Grill, 19 Desember 2012 lalu.

The Grill yang terletak di lobby hotel ini mengandalkan jenis daging dari peternakan di Jepang dan Australia. Daging Sapi Wagyu Tokusen dan Sapi Meltique Australia siap disajikan untuk para pelanggan yang datang. Wagyu Tokusen merupakan jenis daging sapi yang berasal dari peternakan sapi Jepang. Sedangkan untuk daging sapi Meltique Australia, merupakan jenis daging sapi hasil pembibitan dan pembesaran sapi dari Australia yang terkenal akan kelembutan dan kaya akan cita rasa dan beserta sertifikat Halal dan melalui proses dengan sertifikasi HACCP.

Buka sejak pukul 11:00 hingga pukul 23:00, kehadiran The Grill di kawasan Jakarta Barat diharapkan nantinya menambah pilihan bagi masyarakat dalam menikmati menu olahan daging dan menjadi tempat bersantai yang menyenangkan.

Written by Dody Wiraseto & Photo Doc. Swiss-Belhotel

Comments { 0 }

Gaya Hidup Sehat Konsumen Jerman Berjalan, Bersepeda, dan Makan Roti

Jerman adalah salah satu negara maju di dunia. Jerman juga merupakan salah satu negara anggota Uni Eropa dan sebagai salah satu negara penggerak utama Uni Eropa. Penduduk Jerman berjumlah sekitar 81,726 juta pada tahun 2011 (World Bank, 2011). Gross Domestic Product Jerman pada tahun 2011 diperkirakan sekitar 3.57 trilyun Dollar Amerika (World Bank, 2011).

Berdasarkan besarnya GDP maka Jerman menempati posisi ke empat di dunia sebagai negara yang memiliki kekuatan ekonomi terbesar di dunia. Peringkat pertama adalah Amerika Serikat (GDP: 15,01 Trilyun Dollar Amerika), kedua adalah Cina (GDP 7,3 Trilyun dollar Amerika), dan Ketiga adalah Jepang (GDP: 5,9 Trilyun dollar Amerika). GDP per kapita Jerman diperikirakan sebesar 43 ribu dollar Amerika per kapita per tahun. Angka-angka indikator ekonomi tersebut telah menempatkan Jerman sebagai salah satu negara maju di dunia.

Kemajuan ekonomi suatu bangsa tentu sangat didukung oleh kemajuan teknologi dan ekonominya. Penguasaan ilmu dan teknologi telah mendorong kemajuan ekonomi Jerman yang luar biasa sejak selesainya Perang Dunia ke 2. Jerman dikenal sebagai produsen mobil terkemuka di dunia seperti Mercedez Benz, Audy, BMW dan VW. Jerman juga dikenal sebagai produsen barang-barang industri berkualitas tinggi. Kemampuan Jerman untuk menguasai ilmu dan teknologi sehingga mampu memproduksi barang-barang berkualitas tinggi merupakan kunci daya saing Jerman sehingga mampu mencapai posisi ekonomi ke empat di dunia.

Sumber Daya Manusia Penentu Kemajuan Bangsa
Faktor penentu dari kemajuan ilmu dan teknologi serta ekonomi adalah sumberdaya manusianya. Sumberdaya manusia adalah penggerak utama dari kemajuan suatu bangsa di berbagai sektor. Kualitas sumberdaya yang baik sangat tergantung kepada dua faktor utama yaitu pendidikan dan kesehatan/gizi yang baik. Pendidikan yang baik akan membentuk sumberdaya manusia menjadi sumberdaya yang berkualitas yaitu sumberdaya manusia yang memiliki pengetahuan dan keterampilan di berbagai bidang.

Sumberdaya manusia yang berkualitas inilah yang akan siap bekerja di berbagai industri dan sektor ekonomi sehingga akan menghasilkan produktivitas tinggi di berbagai sektor ekonomi dan industri yang meningkat. Pendidikan yang baik haruslah disertai dengan pembangunan kesehatan dan gizi yang baik. Sehat dan bergizi baik adalah prasyarat utama agar manusia bisa tumbuh dan berkembang yang selanjutnya akan siap untuk mengikuti berbagai pendidikan dasar, menangah dan tinggi untuk mendapatkan pengetahuan dan keterampilan yang dibutuhkan masyarakat.

Ketika sumberdaya manusia yang berkualitas memasuki dunia kerja, maka mereka dituntut untuk bekerja optimal untuk menghasilkan produktivitas yang tinggi. Kesehatan yang prima dan status gizi yang baik adalah syarat utama agar sumberdaya manusia dapat bekerja dengan optimal dan menghasilkan produktivitas kerja yang maksimal. Berolah raga dan makan makanan yang bergizi adalah faktor utama penentu agar memperoleh kesehatan dan kebugaran yang prima serta status gizi yang baik.

Gerak Fisik & Makanan Yang Prima
Olah raga dan makanan yang bergizi telah menjadi budaya yang meluas pada masyarakat Jerman. Gaya hidup sehat telah membudaya pada masyarakat Jerman. Berjalan dan bergerak cepat adalah bagian dari gaya hidup masyarakat Jerman sehari-hari. Sebagian besar masyarakat Jerman memanfaatkan transportasi umum untuk bepergian dari satu tempat ke tempat lain.

Kereta api adalah moda transportasi yang paling banyak digunakan. Pemerintah menyediakan moda transportasi kereta dengan sangat nyaman dan semua kota-kota besar dilalui oleh kereta api. Perjalanan dengan menggunakan transportasi umum mengharuskan masyarakat untuk berjalan kaki dari satu tempat ke tempat lain dengan jarak yang lebih panjang dibandingkan jika mereka naik kendaraan sendiri atau naik taxi. Hal ini menyebabkan secara tidak langsung masyarakat Jerman lebih banyak berjalan setiap harinya, paling tidak dari kantor menuju terminal atau dari rumah menuju terminal terdekat.

Terminal kereta misalnya memiliki area yang sangat luas, sehingga memerlukan jalan kaki dari pintu masuk terminal ke gerbong kereta sekitar 200-300 meter bahkan seringkali bisa berjarak sekitar 500 meter. Di hampir setiap stasiun kereta, warga Jerman berbagai usia tampak berjalan kaki dengan langkah yang cepat sambil menarik bagasi atau membawa tas berbagai ukuran. Hal tersebut bukan saja dilakukan warga Jerman pada saat musim panas atau semi, juga dilakukan pada saat musim dingin. Jalan kaki bahkan dilakukan di luar ruang dengan suhu minus. Karena mereka berjalan kaki hampir setiap hari dengan jarak yang cukup panjang maka tanpa disadari mereka telah berolah raga, mereka bergerak. Berjalan kaki setiap hari telah membuat tubuh mereka lebih sehat dibandingkan orang-orang yang jarang berjalan kaki.

Gaya hidup sehat juga diperlihatkan masyarakat Jerman di kota-kota dengan banyaknya warga yang mengendarai sepeda. Pengendara sepeda di kota-kota Jerman jauh lebih banyak di bandingkan di kota-kota Indonesia. Sebagian besar warga menggunakan sepeda sebagai moda transportasi untuk berangkat ke kantor dan tempat kerja, ke sekolah dan kampus atau ke pusat perbelanjaan. Tempat parkir sepeda dijumpai di berbagai sudut kota.


Goeetingen Dengan Warganya Yang Sehat

Pada awal Desember 2012, penulis berkesempatan mengunjungi Kota Hannover dan Goettingen di Jerman. Goettingen adalah kota kecil dengan jumlah penduduk sekitar 125 ribu orang. Goettingen adalah kota akademik karena di sanalah terletak Kampus University of Goettingen yang sangat terkenal. Kampus universitas tersebut melebur dengan kota Goettingen. Tidak nampak pagar atau pintu gerbang yang membatasi lokasi kampus dengan kota Goettingen. Pengendara sepeda terlihat dimana-mana baik di dalam kampus maupun di kota Goettingen yang mengelilinginya.

Pengendara sepeda bukan saja para mahasiswa, juga para dosen dan professor dan para staf dan karyawan universitas. Para warga kota juga banyak yang berkendara sepeda untuk ke kantor dan ke pusat perbelanjaan. Yang menarik, pengendara sepeda juga usianya beragam mulai dari kaum muda usia sekolah menengah, kaum laki-laki muda yang berwajah ganteng dan para gadis yang cantik, warga dewasa sampai para orang tua. Banyak warga yang melakukan perjalanan dengan sepeda sekitar 5 sampai 10 km bahkan ada yang lebih panjang dengan menggunakan sepeda.

Kalau di kota-kota di Indonesia dipenuhi oleh sepeda motor dengan suaranya yang bising dan membuat polusi udara, maka di Goettingen dan kota-kota lainnya dipenuhi oleh sepeda gowes. Berkendara sepeda merupakan pilihan yang bijak bagi warga Jerman, bersepeda yang jelas menyehatkan bagi pengendaranya apalagi dilakukan setiap hari. Dengan mengendarai sepeda, warga Jerman telah memberikan kontribusi kepada lingkungan.

Polusi suara dan polusi udara semakin berkurang dengan semakin banyaknya warga yang berkendara sepeda. Bersepeda juga mengurangi kemacetan yang sangat signifikan. Andaikan 50 persen dari warga Jerman yang mengendarai sepeda di Goettingen beralih kepada mobil pribadi, maka hal ini sangat mempengaruhi kepadatan kendaraan di jalan raya maupun kampus. Kampuspun tidak memiliki area yang cukup untuk menjadi tempat parkir.

Alasan ekonomi juga menjadi faktor pendorong warga banyak yang menggunakan sepeda. Harga bensin sangat mahal, sehingga menjadi tidak ekonomis bagi mereka untuk berkendara mobil pribadi secara rutin untuk pergi ke tempat bekerja atau ke kampus. Budaya naik sepeda sebaiknya mulai disosialisasikan di kota-kota Indonesia. Pemerintah sebaiknya segera menyiapkan infrastruktur untuk para pengendara sepeda, sehingga mereka aman dan nyaman. Dengan semakin banyaknya warga beralih dari motor atau mobil ke sepeda akan sangat menguntungkan bagi lingkungan, mengurangi kemacetan, penghematan bahan bakar, dan akan menyehatkan warga.

Makanan Faktor Penentu Sumber Daya Manusia Berkualitas

Makanan adalah salah satu faktor penting penentu sumberdaya manusia yang berkualitas. Sumberdaya manusia yang berkualitas akan menjadi modal yang dapat mengembangkan produktivitas perekonomian yang lebih baik serta kehidupan sosial yang lebih sejahtera. Sebaliknya sumberdaya manusia yang buruk akan menjadi beban suatu negara. Perusahaan yang tumbuh dan berkembang akan ditentukan oleh kualitas sumberdaya manusianya.

Diantara berbagai jenis makanan yang dikonsumsi warga Jerman, maka pangan pokok dalam bentuk roti atau produk-produk bakery lainnya sangat dominan dikonsumsi warga Jerman. Gandum adalah pangan pokok yang utama bagi warga Jerman. Gandum biasanya dikonsumsi dalam bentuk makanan roti dan produk-produk bakery lainnya. Roti dikonsumsi pada berbagai waktu makan: pagi, siang dan malam. Bahkan untuk makanan kudapan juga sangat didominasi oleh makanan roti.

Konsumsi roti warga Jerman mendekati angka 90 kg per kapita per tahun (2009, www.borbia.ie). Angka ini menggambarkan 21% dari rata-rata konsumsi pangan total dari Warga Jerman. Data ini menunjukkan bahwa roti memberikan sumbangan yang cukup besar dalam komposisi diet warga Jerman. Roti memberikan zat gizi yang sangat penting bagi warga Jerman. Kandungan utama roti adalah karbohidrat sekitar 38-49 %, kemudian protein sekitar 6-9%, lemak sekitar 1%, dan serat sekitar 3-8%.

Berdasarkan survey dari The German Bakery Industry Facts and Figures 2011 (http://www.iba.de), berbagai jenis roti yang dikonsumsi warga Jerman adalah sebagai berikut:
5.9% White bread
6% Rye bread
11.7% Whole-grain/brown bread
9.2% Various sorts
13.8% Grain and seed breads
31.7% Wheat and rye flour bread
21.6% Toast

Oleh:
Prof. DR. Ujang Sumarwan MSc
Departemen Ilmu Keluarga dan Konsumen Fakultas Ekologi Manusia dan
Program Pascasarjana Manajemen dan Bisnis
Institut Pertanian Bogor

Comments { 0 }

Pancious Pancake: Hadirkan Kombinasi Pancake Dengan Cita Rasa Teh

Salah satu syarat dalam mempertahankan eksistensi di bisnis kuliner adalah berinovasi. Pancious Pancake, restoran dengan spesialisasi menu Pancake khas dari Amerika merupakan salah satu restoran yang rajin dalam berinovasi. Dalam setahun, Pancious Pancake selalu mengeluarkan produk baru yang dibagi menjadi 2 periode. Periode pertama yakni momen ulang tahun Pancious Pancake di bulan Maret kemudian periode ke dua yakni di akhir tahun.

Di periode kedua di tahun 2012 lalu, Pancious Pancake mengeluarkan produk barunya dengan mengombinasikan antara pancake dengan topping dan aneka sau2 berbahan dasar teh.“Pancious Pancake pernah mengeluarkan produk dengan buah-buahan, Karamel, cokelat dan kacang-kacangan dan bahan teh ini belum pernah kami coba jadi ketika kami coba dengan Green tea dan Milk tea,” ujar Laksmi Paramitha, Marketing Manager Pancious Pancake di acara pengenalan menu baru Pancious Pancake, di Pancious Pancake Senayan City, 21 Desember 2012.

Tujuh menu baru langsung diberikan Pancious Pancake untuk para pelanggannya. Selain untuk memuaskan para customernya, menu-menu baru ini juga merupakan jawaban Pancious Pancake terhadap pemintaan pelanggan loyalnya.“Kami juga menerima masukan-masukan dari para pelanggan melalui media jejaring sosial yang menyarankan green tea dan milk Tea, maka kami keluarkanlah produk ini,” ungkap wanita yang akrab dipanggil Mitha ini.

Ketujuh menu baru yang diluncurkan Pancious Pancake di akhir tahun ini yaitu Milk Tea Crumble Pancake dan Green Tea Red Bean Pancake sebagai menu Pancake. Di kategori lain juga Main Course, Pancious Pancake mengeluarkan Smoked Beef and Chicken Wraps With Cheese, Striploin Steak, Pasta Soft Shell Crabs With Prawn Sauce dan juga olahan burger ala Mexico Crispy Mexican Burger.“Kami ingin di setiap kategori ada menu baru, jadi ada pancake yang manis, pancake asin, kemudian dari main course, appetizer semua selalu ada menu baru,”jelas Mitha.

Restoran yang kini sudah memiliki 8 cabang di Jakarta ini, 1 di Bandung dan Surabaya ini berusaha untuk konsisten dalam menggunakan bahan baku setiap produknya. Untuk menu Milk Tea Crumble Pancake dan Green Tea Red Bean Pancake, ice cream dan creamy milk Tea sauce serta green tea sauce sebagian paduan Pancake dibuat home made. Pancious Pancake menghindari penggunaan ice cream dan sauce yang sudah diproduksi umum demi mendapatkan cita rasa yang sesuai dengan harapan para pelanggannya. “Sama seperti pancakenya, semua sauce, cream dan ice cream Pancious Pancake dibuat sendiri,” ujar Mitha.

Kombinasi cita rasa baru untuk pancake ini menjadi modal Pancious Pancake dalam menjaga pelanggan setianya dan juga menarik minat calon customer barunya. Uji coba panjang sebelum akhirnya mengeluarkan produk baru pun dimaksudkan agar Pancious Pancake selangkah lebih maju dalam memberikan inovasi Pancakenya.

Comments { 0 }

Bakery Business Road Map & Bakery Entrepreneurship Management as the “COMPASS” for the Bakery/Food Entrepreneur (Part 1 of 2)

Bakery Business in Indonesia still could grow in 2013, despite of rising cost of Bakery Business

Dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang diharapkan akan mencapai lebih dari 6% dan tingkat suku bunga tabungan di Bank yang stabil di tahun baru 2013 ini, para pengusaha yang bergerak di bidang makanan-minuman akan berlomba mengembangkan bisnisnya baik di Jakarta maupun di luar Jakarta, hingga seluruh Indonesia. Meskipun kondisi ekonomi Indonesia menggembirakan, pebisnis makanan-minuman pun (termasuk pengusaha bakery) perlu segera mengatur strategi pemasaran dan penentuan harga jual produknya di tahun baru ini, dikarenakan adanya kenaikan harga bahan baku komoditas, kenaikan Upah Buruh di beberapa kota provinsi di Indonesia, (dimana Upah Buruh di Jakarta akan naik sekitar di atas 40%) dan kenaikan tarif dasar listrik rata-rata sekitar 4,3% per triwulan di tahun baru ini.

Berdasarkan sumber data dari GAPMMI (Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman Indonesia) bulan Desember 2012, omzet industri makanan dan minuman di Indonesia diharapkan akan naik 9,23% dari Rp. 650 Triliun di tahun 2011 menjadi Rp. 710 Triliun di tahun 2012. Kenaikan omzet industri makanan dan minuman yang melampaui pertumbuhan ekonomi Indonesia ini telah memberikan semangat optimisme kepada pebisnis makanan-minuman lokal dan asing, termasuk bakery untuk mengembangkan bisnisnya di Indonesia, walaupun pebisnis bakery tetap perlu mengantisipasi dampak domino (Multiplier Effect) akibat kenaikan harga pokok produksi dan harga pokok penjualan produk yang disebabkan oleh kenaikan harga bahan baku, kenaikan upah buruh, dan kenaikan tarif listrik.

Bakery Business Road Map provides general knowledge & direction for Baker & Bakery Entrepreneur

Setiap manusia memiliki cita-cita dan senantiasa mencari cara untuk menjadi sukses secara finansial. Dalam dunia bakery, jalur pemetaan bisnis bakery (Bakery Business Road Map) dapat dijabarkan secara singkat sebagai berikut:

1.Baker
-Huruf Bakery yang dibedah secara harafiah akan terbagi menjadi dua, yaitu : Baker + Y (You). Bisnis Bakery sudah pasti memerlukan Baker untuk memproduksi produk untuk dijual di outlet Bakery. Selain Baker, bisnis bakery juga memerlukan “You” atau “kamu” (orang lain di luar Baker), untuk mensukseskan bisnis bakery pada masa yang akan datang. Orang lain di luar Baker ini antara lain semua orang yang berpengalaman di bidangnya masing-masing untuk mendukung pengembangan bisnis bakery. Orang lain di luar Baker ini adalah: Pembelian Bahan Baku Utama & Bahan Pembantu, Pemasaran dan Penjulan Produk, Pencatatan dan Pembukuan, Kasir, Customer Service, dan lain-lain.

-Baker & Y merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan untuk menyukseskan bisnis bakery di masa sekarang dan di masa yang akan datang.

-Baker merupakan motor penggerak bisnis Bakery yang perlu diberi kepercayaan untuk mengembangkan produk yang inovatif, kreatif, dan laku dijual. Baker bukan hanya dipandang sebagai money machine (mesin pencetak uang) tapi perlu dianggap sebagai partner bisnis yang perlu dihargai dari pemilik bakery untuk diajak bersama-sama guna memikirkan strategi pengembangan bisnis bakery yang berkelanjutan (sustainable bakery business).

2.Professional Baker
-Dengan keinginan untuk belajar sesuatu yang baru, inovatif, dan kreatif, maka Baker yang berpengalaman akan terus mencari jalan untuk menambah ilmu dan inovasi, yang umumnya dapat diperoleh melalui kunjungan International Bakery Exhibition di Jakarta, atau di luar negeri. Bahkan ada Baker yang mempersiapkan dana tabungannya sendiri untuk mengikuti seminar dan training Bakery di dalam dan di luar negeri. Baker ini telah bertekat untuk menjadi Profesional Baker yang terpandang.

-Professional Baker umumnya selain dapat menciptakan resep-resep baru dengan aplikasi resepnya, juga dapat menjelaskan fungsi ingredients yang digunakan dan inovasi aplikasi produknya saat mendemonstrasikan proses produksinya.

3. Bakery Consultant
-Kondisi inflasi (kenaikan harga) yang secara langsung akan meningkatkan ongkos hidup di Indonesia telah memberikan tantangan bagi Baker yang berinovatif dan professional, untuk mencoba mencari tambahan penghasilan (extra income) diluar jam kerja rutin sebagai Konsultan Bakery Pribadi. Tuntutan gaya hidup moderen dan keinginan anggota keluarga untuk menikmati penghidupan yang layak telah memotivasi Baker untuk menjadi Konsultan Bakery Pribadi di bakery lainnya saat diluar jam kerja rutin ini.
-Konsultan Bisnis Bakery umumnya bukan hanya memahami semua bahan baku dan bahan pendukung proses produksi, namun juga mengerti strategi menjalankan dan mengembangkan bisnis bakery serta jejaring (networking) yang dibutuhkan.

4. Bakery Owner
-Apabila dana untuk memulai bisnis bakery sudah tidak menjadi hambatan utama bagi Baker yang telah memperdalam ilmu bakery dan menimba banyak pengalaman kerja sebagai Professional Baker, maka baker ini akan berusaha menjalankan sendiri bisnis bakerynya dan tidak ingin bekerja lagi sebagai professional Baker.

-Banyak cara instant (ekspres) untuk menjadi Bakery Owner tanpa melalui jalur pengalaman menjadi Baker atau menjadi Professional Baker terlebih dahulu. Dengan membeli waralaba lokal atau internasional yang bernafaskan bisnis bakery, maka semua orang langsung dapat menjadi Bakery Owner walaupun dengan kadar kebebasan yang terbatas sekali.

-Setelah menjadi Bakery Owner, maka pengusaha bakery baru ini yang biasanya dapat disebut “Franchisee” (Terwaralaba), akan belajar untuk lebih memahami proses bisnis bakery dan strategi pemasaran bakery dengan sistem manual yang sudah distandarisasikan oleh “Franchisor” (pewaralaba).

5.Bakery Investor
-Untuk tipe pengusaha yang berjiwa investor, maka jalur pemetaan bisnis bakery yang dimulai dari Baker, Professional Baker, Bakery Consultant, dan Bakery Owner, sudah tidak perlu dilalui dengan waktu, dana, dan sumber daya manusia lagi. Investor Bakery ini lebih mengutamakan Result (Hasil Keuntungan dan Prospek Bisnis) dibandingkan Proses Bisnis secara normal.

-Tipe Investor Bakery ini dapat berbentuk Penyertaan Modal Saham dalam jumlah besar atau biasanya menjadi Pemegang Saham Mayoritas Perusahaan Bakery yang menentukan keputusan akhir dari operasional bisnis bakery, atau dapat berbentuk Pengendali Perusahaan, yang memiliki Tim Professional (berlatar belakang Bakery Innovation, Tehnologi & Proses Produksi, Pembelian Bahan Baku & Bahan Pendukung, Keuangan & Pembukuan, dan Pemasaran Produk) yang bekerja secara teamwork untuk bersama-sama mengembangkan bisnis bakery.

-Tipe Investor ini ada yang berinvestasi bukan hanya di bisnis bakery, tapi juga berinvestasi dalam bisnis yang bersinergi dengan bisnis bakery, sehingga total bisnisnya akan berkelanjutan dan dapat meningkatkan daya saing yang kompetitif. Investor bakery dapat berinvestasi dalam bisnis Resto-Café, sehingga keuntungan yang diperoleh dari hasil investasi ini dapat dinikmati setiap hari dari pagi hingga malam hari dengan berbagai tipe pelanggan.

6.Go-public Company
-Banyak cara dan metode pengembangan bisnis bakery yang telah dilakukan oleh para pebisnis bakery baik di Indonesia maupun di luar negeri. Secara gamblang, cara pengembangan bisnis terbagi atas dua yaitu :
i.Organic Growth (Pengembangan secara organik/alamiah) dan
ii.Inorganic Growth (Pengembangan secara inorganik).

-Pengembangan bisnis secara organik dapat dilakukan berbagai macam cara baik dengan modal sendiri maupun dengan kerjasama dengan pihak ketiga dalam mensinergiskan semua bisnis unit yang menunjang bisnis bakery yang utama. Pembukaan cabang bisnis di beberapa tempat dalam kota yang sama atau dalam kota yang berbeda juga termasuk pengembangan bisnis organic.

-Pengembangan bisnis secara inorganik dapat dijalankan dengan melakukan Merger (peleburan bisnis), Acquisition (Akuisisi), Alliance (Aliansi dengan bisnis lain), Go-public (penawaran saham kepada public) dan lain-lain.

-Contoh bisnis bakery suskes yang berkembang hingga menjadi go-public company adalah BreadTalk Singapura.

Kiranya uraian singkat mengenai Bakery Business Road Map tersebut di atas akan memberikan masukan berharga bagi para baker dan bakery owner untuk mempersiapkan jalan menuju sukses dalam berbisnis bakery dan bisnis unit pendukung lainnya.

Selain Bakery Business Road Map, para baker dan bakery owner perlu diperlengkapi dengan tambahan masukan yang bermanfaat bagi pengembangan bisnis bakery di Jakarta maupun di seluruh Indonesia, yaitu Bakery Entrepreneurship Management (Manajemen Wirausaha Bakery), yang akan dibahas hanya di BAKERY MAGAZINE edisi yang akan datang.

by Calvin Andersen, MBA
Calvin Andersen adalah Profesional yang bekerja di perusahaan pangan besar di Indonesia dan dapat dihubungi melalui contact@bakerymagazine.com. Untuk mendalami pengetahuan mengenai bakery business strategy dapat mengikuti kelas di Baking & Chef Center yang dilaksanakan pada tanggal 12 dan 19 Januari 2013 ini. Pendaftaran bisa ke contact@bccindonesia.com.

Comments { 0 }